Angka 53

Posted on September 29, 2010

0


Selangkah ke detik kemerdekaan merupakan saat yang perlu kita fikirkan betul-betul. Setelah 53 tahun kita merdeka, apa yang telah kita capai. Ke tahap mana kita gapai? Ya, memang kita bangga ada KLCC, ada KLIA, ada Litar Sepang, ada Putrajaya. Semuanya bersifat material semata-mata. Kita perlu sedar di Malaysia masih 1. ada AUKU,

2. ada ISA,

3. ada racism yang menebal,

4. ada ultra kiasu yang melampau,

5. ada korupsi yang membarah,

6. ada red tape yang menghalang, dan

7. ada hak yang tertindas. Ini juga benih-benih kemerdekaan.

Lahiriah, semua negara bangga dengan kita. Kita berjaya diiktiraf sebagai 37 negara terbaik di dunia melalui survey oleh Newsweek.Namun, kita harus menginsafi kejayaan kita bukan selama-lamanya kekal. Perubahan perlu dilakukan demi kebaikan bersama.

Dari aspek sosial, hak mahasiswa makin terancam. Hak sivil rakyat juga makin terabai. Silap sikit terus masuk ke dalam. Inikah kebebasan yang diuar-uarkan? Suara perlu didengar. Mahasiswa juga rakyat, mahasiswa juga punyai suara. Kita mahu mengidam UM menjadi seperti Harvard tetapi sistemnya masih tidak bebas. UiTM mahu jadi World class university tetapi autonominya disekat.

Sosial Malaysia semakin menggila. Sikap kita sudah tidak lagi terbuka. Isu bangsa semakin menjadi-jadi seolah-olah kita baru merdeka semalam. PERKASA dengan hak Melayunya, DAP dengan hak sama ratanya. Mereka mula menjadi buta dan tuli tentang hak dan keistimewaan. Mana satu negara, mana satu bangsa.

Bukankah kepentingan nasional lebih penting daripada bangsa?

Kita bersorak tentang One Malaysia tetapi belum tentu kita faham tentang isinya. Setiap masa ada saja iklan One Malaysia sehingga ia sudah menjadi zikir umum di televisyen. Namun, realitinya,

  1. ada surau yang disimbah cat,
  2. ada gereja yang dibaling bom
  3. ada pengetua yang menjadi rasis,
  4. ada saja pertikaian hak Bumiputera,
  5. ada saja penindasan bangsa.

Sebenarnya sudah lama kita menjadi Satu Malaysia, sudah lama kita bersatu. Tapi sayang, hari ini kita makin berpecah.

Kita menjadi jahil tentang kontrak sosial.

Kita menjadi tuli mendengar suara rakyat,

kita makin buta menilai kebenaran.

Usah digadai perpaduan dek pergaduhan politik, usah digadai kebebasan demi mendapat undi dan usah ditaruhkan nasib mahasiwa dek sebuah legasi jumud.

Mahasiswa harus main peranan dan  bukan menjadi pak turut.

Angka 53 sebenarnya mengingatkan kita tentang realiti yang perlu dihadapi. Persoalannya..Ke Mana Malaysia? Terbitkah sebuah fajar atau terbenamnya sebuah mentari.

ditulis oleh: Si Kancil


Posted in: Si Kancil