The Rising Day

Posted on December 10, 2011

2


Entah mengapa saat ini hati anak muda UiTM berombak-ombak mahu menulis artikel menjawab persoalan-persoalan dangkal yang dikeluarkan oleh anak
bangsanya sendiri. Sedih melihat kebobrokan yang berlaku malam 8/12/2011
yang menyaksikan zaman kegelapan mahasiswa dan pentadbiran UiTM. Mereka
ini belum pernah teruji dan kali ini, segala belang sudah kelihatan.
Konklusinya, kita masih defensif di bumi sendiri. Kalau benar Melayu hebat,
biarkan sahaja dia berucap kerana dia juga Melayu. Kalau benar Melayu kuat,
biarkan sahaja dia berucap atas nama kebebasan. Kalau benar Melayu berpadu,
biarkan sahaja dia berucap kerana kita yakin atas perpaduan kita. Ternyata,
mahasiswa UiTM kebanyakan masih lena.

Soalan 1- Mengapa perlu buat kecoh di UiTM? Kalau nak bercakap gunalah medium yang ada..
J: Kecoh? Siapa yang buat kecoh kalau bukan polis bantuan, golongan aspirasi
UiTM dan pelbagai mahasiswa yang saya fikir diupah kononnya atas nama
maruah bangsa. Mereka hanya berdiri di atas kolam tersebut membincangkan
soal AUKU malah menyatakan sokongan kepada Perdana Menteri. Tiada satu
provokasi yang timbul melainkan ia datang drpd org2 HEP dan pelajar yang
diupah menjadi spy. Percayalah kalau dibiarkan mereka berucap, tiada apa
yang berlaku. Bukankah lebih baik segala ketidakpuashatian disalurkan melalui
soalan kepada  mereka di hadapan umum. Medium memang ada tp malangnya
Speaker Corner yang disediakan tidak aktif sehingga kini. Sehingga kena tunggu
coordinator, baru boleh mulakan. Kena tulis nama, beritahu tajuk dan macam2
lagi peraturan. Adakah ini medium yang ada? Mahasiswa harus pandai menilai
dan bukan ikut cakap orang sahaja.

Soalan 2: Agenda apa lagi nak dibawa oleh mereka ini? Ini mesti
agenda pembangkang mahu 
merosakkan bangsa Melayu dan
memecahkan Melayu.

J
: Dalam sistem demokrasi yang selama ini kita amalkan, kerajaan dan
pembangkang adalah unit penting dalam Parlimen. Semuanya membawa
agenda masing2 untuk kebaikan rakyat dan akhirnya kita sebagai mahasiswa
yang menilainya. Ingat! Kita yang bakal meneruskan masa depan Malaysia.
Maka, tidak kisahlah, agenda pembangkang atau kerajaan, kedua-duanya harus
diperhalusi dan saya fikir mahasiswa tidaklah bodoh sehingga menjadi taksub.
Buang stigma kepada pembangkang kerana mereka juga berhak diterima
pendapatnya. Namun, kebanyakan mahasiswa taksub dengan parti tertentu
sehingga mengabaikan hak bersuara, dan yang paling penting berfikir. Oh ya!
Isu semalam tiada kena mengena dengan perpecahan Melayu maka UiTM tak
perlulah terlalu defensif.

Soalan 3: Apa lagi yang mahasiswa nak? Kalau nak berpolitik,
tunggu sehinga habis belajarlah.

J
: Inilah hujah yang klise atau kata nama lainnya, bosan. Mahasiswa yang
minat isu politik dan yang tidak minat,keputusan exam sama sahaja. Malah,
kebanyakan pelajar yang gagal bukan sebab berpolitik tetapi sebab hiburan,
bersukan dan tidak belajar. Bukankah lebih baik mahasiswa aktif dalam
pergerakan aktivisme atau politik, sekurang-kurangnya kita tahu apa yang
berlaku di luar universiti dan tidak menjadi katak di bawah tempurung.
Anggaplah politik as a matter of choice. Siapa yang nak aktif teruskan, siapa
yang tak nak janganlah halang orang lain nak menyuarakan pendapat seperti
semalam. Aku fikir semalam ramai mahasiswa yang hadir mahu mendengar
tapi malangnya org HEP menghalang acara tersebut. Bukankah mahasiswa
harus berfikir mengapa mereka menghalang sehingga meletakkan polis
bantuan, SB dan sebagainya. Adakah kita ini pengganas? Adakah kita ini anak-
anak kecil yang perlu dipimpin setiap masa? Mahasiswa sila buka mata!

Soalan 4: Mahasiswa uitm kena bersyukur ..semuanya dah diberi
nak menentang apa lg?

J
: Inilah antara persoalan dangkal yang paling dibenci oleh aku. Adakah kerana
UiTM dibina oleh UMNO maka semua mahasiswa uitm kena sokong UMNO?
UiTM memang wajar memberikan apa yang kita miliki kini demi kebaikan anak
bangsa. Tiada kompromi soal itu. Namun, bukan bermakna kita menjadi pak
turut sehingga UiTM menjadi wing UMNO. UITM adalah pusat intelektual dan
harus dikekalkan begitu. Biarkan mahasiswa mahu menyokong siapa asalkan
mereka tahu apa yang mereka buat. Adakah mahu memberikan idea itu salah?
Adakah mahu berpidato itu akan memecahkan orang Melayu? Adakah segala
tindakan 8/12/2011 menunjukkan penentangan? Adakah membincangkan idea
itu satu penentangan? Saya fikir mahasiswa UiTM sudah terlalu lama lena. Kita
harus berterima kasih kpd Negara. Kerana Negara dan kerana hasil duit cukai
org Melayu, Cina dan India, terbinalah UiTM..bukan duit UMNO tp duit rakyat.
Tetapi kalau UiTM menjadi pusat membentuk semangat assabiyah, maka
malulah kamu kepada bangsa lain. Ternyata kita sudah lama terlupa jalan
sebenar. Kembalilah mahasiswa UiTM.!

Soalan 5: Mereka masuk tak bagi salam dan terus buat tanpa minta
izin universiti. Kenapa tak 
ikut peraturan?

J
: Dalam perundangan ada dua bentuk undang-undang iaitu substantif dan
prosedur. Prosedur hendaklah memenuhi kehendak substantif. Prosedur
hanyalah sekadar sampingan namun yang lebih penting ialah hak substantif
yang perlu diutamakan dan jangan kerana mahu menjada undang-undang
prosedur, undang-undang substantive diabaikan. Ya, memang mereka buat
secara haram. Namun, kalau kita minta permit untuk buat, adakah ia akan
diluluskan? Tepuk dada tanyalah selera. Maka, secara logiknya kita tidak minta
izin untuk makan. Secara logiknya kita tidak minta izin VC mahu pergi tengok
‘Breaking Dawn’. Secara logiknya kita tidak minta izin untuk berjumpa rakan2.
Maka, perlukah juga mahu minta izin sekadar mahu bercakap di depan Bank
Islam di Dataran Cendekia? Tiada yang tidak aman dan tiada yang tidak
harmoni melainkan ia datang daripada talibarut HEP yang kononnya
mengangkat maruah bangsa dan agama.  Sebenarnya andalah pengkhianat
tersebut! Oh ya, yang paling penting universiti milik semua orang yang
mengangkat nilai intelektual. Biarlah orang luar masuk untuk berkongsi ilmu
dan mengadakan debat ilmiah. Universiti bukan sebuah rumah milik VC atau
HEP atau polis bantuan tapi milik rakyat! Secara konklusinya, inilah beberapa
persoalan yang pernah dibangkitkan dan akan dibangkitkan oleh kebanyakan
mahasiswa UiTM. Renung-renungkan dan selamat beramal.

p/s: Kepada agen provokasi dan spy semalam, hormatilah Negara ini
Negara yand ada 
Perlembagaan, hormatilah sesama manusia kerana
matlamat tidak menghalalkan cara dan yang 
paling penting janganlah kamu
menghalalkan tindakan kamu atas nama bangsa dan islam kerana 
Islam
tidak menyuruh kamu berbuat sebegitu.

Posted in: Si Kancil